Kinerja Termal Rumah Niang Di Dataran Tinggi Tropis Lembab

Authors

  • Petrus Jhon Alfred Depa Dede Program Studi Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Flores

Abstract

Rumah Niang merupakan salah satu dari sepuluh ragam Arsitektur Tradisional di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang berada di dataran tinggi Kabupaten Manggarai (800 - 1200 dpl) dengan kekhasan yang dimilikinya yaitu denah yang berbentuk lingkaran dan atap berbentuk kerucut. Rumah Niang tumbuh dari rakyat dengan segala macam tradisi serta  memanfaatkan berbagai potensi-potensi lokal seperti material, teknologi dan pengetahuan yang ada. Namun potensi-potensi lokal seperti penggunaan material lightweight tersebut menimbulkan permasalahan di daerah dataran tinggi yang cenderung dingin karena sifat termal dari material lightweight mudah lepas dan mengalir keluar sehingga dapat berpotensi menciptakan kondisi underheating dan mempengaruhi kondisi kenyamanan dalam bangunan. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi pengaruh desain rumah Niang dalam merespon kondisi termal di dataran tinggi dan menganalisa perilaku material dari elemen desain yang berpengaruh terhadap kinerja termal rumah Niang. Penelitian dilakukan dengan metoda  observasi dan simulasi dengan bantuan software ARCHIPAK versi 5.0. Hasil akhir dalam penelitian ini menunjukkan bahwa desain rumah Niang belum dapat memberikan kenyamanan termal yang memadai terutama pada malam hingga pagi hari, dimana kondisi bangunan cenderung mengalami underheating dalam periode yang cukup lama. Dari simulasi juga dapat diketahui bahwa lantai dan atap merupakan elemen yang paling kritis terhadap pelepasan panas.

Downloads

Download data is not yet available.

Keywords:

Rumah niang, Kondisi termal, Dataran tinggi

References

Damayanti, DP dan Suprijanto, Iwan. (2009). Mbaru Niang Wowang Bangunan Manggarai Yang Makin Terpinggirkan. Riset, Majalah Litbang Kementerian Pekerjaan Umum, Vol. VII, no. 1 (Hal. 24)
Evans, Martin.1980, Housing Climate and Comfort, London: The Architectural Press.
Givoni, Baruch. 1998, Climate Considerations In Building and Urban Design, New York: Van Nostrand Reinhold.
Lakitan, Benyamin. 2002, Dasar-Dasar Klimatologi. Cetakan Ke-2, Raja Grafindo Persada, Jakarta.
Lippsmeier, Georg. 1980, Bangunan Tropis, edisi ke-2, Jakarta, Penerbit Erlangga.
Sukawi. 2010, Kaitan Desain Selubung Bangunan Terhadap Pemakaian Energi dalam Bangunan: Studi Kasus Perumahan Graha Padma Semarang, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegorom Semarang.
Woods, PC dan Antaryama, IGN. 1995, Aspect of Contemporary Life in Bali - The Conflict With Architectural Tradition. An Ecological Approach to Architectural Design Symposium, British Council Academic, University of Manchester/STU Bratislava.

Downloads

Published

2019-10-10

How to Cite

Dede, P. J. A. D. . (2019). Kinerja Termal Rumah Niang Di Dataran Tinggi Tropis Lembab. TEKNOSIAR, 9(2), 10-19. Retrieved from http://e-journal.uniflor.ac.id/index.php/TEKNOSIAR/article/view/191

Issue

Section

Articles